PasifikUniversitas Filipina Akan Menawarkan Kursus Keperawatan di Vanuatu

Universitas Filipina Akan Menawarkan Kursus Keperawatan di Vanuatu

Editor :
Elisa Sekenyap

JAYAPURA, SUARAPAPUA.com— Kementerian Kesehatan (MOH) sedang mempertimbangkan kemungkinan untuk mengizinkan sebuah universitas kedokteran asing untuk mendirikan dan beroperasi di Vanuatu, sementara Pemerintah mendirikan penyedia pelatihan keperawatan sendiri.

Sebagaimana dilaporkan Daily Post Vanuatu Pelaksana Tugas Direktur Jenderal (Dirjen) Depkes, Dr Posikai Samuel Tapo, mengungkapkan bahwa Nota Kesepahaman (MOU) akan ditandatangani pada, Jumat ini untuk mengijinkan Manila Times University of Philippines untuk menawarkan kursus keperawatan.

Sebagai bagian dari perjanjian tersebut, Manila Times University akan masuk ke negara dengan staf dan fasilitatornya untuk memberikan akses ke pendidikan keperawatan sementara kementerian akan menyediakan fasilitas pembelajaran, menurut Plt Dirjen.

Dia mengatakan ada kemungkinan bahwa mereka akan menggunakan Vanuatu College of Nursing Education (VCNE) untuk menjalankan program-program mereka. VCNE akan berhenti beroperasi selama lima tahun ke depan karena tidak memenuhi beberapa persyaratan standar yang ditetapkan oleh Otoritas Kualifikasi Vanuatu (VQA).

Baca Juga:  MSG Sedang Mengerjakan Kerangka untuk Merampingkan Perdagangan Lintas Batas

Prioritas Kementerian Kesehatan adalah memastikan Vanuatu terus menghasilkan perawatnya sendiri meskipun VCNE telah ditutup. Kementerian ini membawa lebih banyak perawat Kepulauan Solomon untuk mengisi posisi-posisi penting yang ada dan juga mengamankan peluang beasiswa di luar negeri bagi siswa yang ingin melanjutkan studi di bidang keperawatan.

Lebih dari 50 siswa Vanuatu diberikan beasiswa di beberapa institusi regional seperti Universitas Nasional Kepulauan Solomon, Sekolah Tinggi Keperawatan Atoifi dan Universitas Advent Pasifik (PAU) tahun lalu. Kementerian Kesehatan berencana untuk memberikan beasiswa dengan jumlah yang sama tahun ini.

Dewan Menteri (COM) telah menyetujui agar penyedia pelatihan keperawatan dipindahkan ke Santo. COM juga telah menyetujui dana sekitar lebih dari VT2 miliar untuk itu dan desain skemanya telah disetujui.

Baca Juga:  PNG dan Indonesia Meratifikasi Perjanjian Pertahanan Untuk Memperluas Kerja Sama Keamanan

Ketika masih beroperasi, VCNE hanya menghasilkan 40 atau kurang dari 30 lulusan per tahun. Pelaksana Tugas Dirjen Tapo mengatakan bahwa inisiatif dengan Manila Times University bertujuan untuk meningkatkan jumlah mahasiswa sebanyak 500 orang per tahun.

Perekrutan akan dimulai pada bulan Juni tahun ini, setelah penilaian untuk menentukan apakah pemerintah perlu membangun gedung tambahan, katanya.

Menteri Kesehatan, John Still Tari Qetu, mengatakan Vanuatu masih membutuhkan sekitar 400 perawat untuk mengisi kekosongan di fasilitas kesehatan di seluruh negeri.

Asisten Wakil Presiden untuk Perekrutan Mahasiswa dan Layanan Internasional di Manila Times University, Annabelle Lesaca, mengatakan setelah kunjungan penjajakan ke Vanuatu, mereka ingin memperkenalkan program-program kedokteran elit mereka seperti Sarjana Sains dan Keperawatan, Sarjana Sains dan Teknologi Medis, Sarjana Sains dan Farmasi, dan bahkan Doktor Kedokteran.

Baca Juga:  Dua Hari GCC, PM Rabuka: Jadilah Pemimpin Adat Bagi Semua Warga Fiji

Lesaca mengatakan bahwa mereka ingin menawarkan program keperawatan karena Vanuatu membutuhkannya.

Dia mengatakan bahwa perawat dan dokter Filipina adalah beberapa yang terbaik di dunia, mereka mempraktekkan pengobatan di banyak negara.

“Sistem pendidikan di Filipina sangat berfokus pada gelar sarjana. Kami memiliki perawat dan dokter yang sangat baik. Saya ingin orang-orang Vanuatu mencoba kurikulum kami… bagi siswa yang ingin mengikuti program elit, saya sangat mendorong mereka untuk melakukannya karena Vanuatu membutuhkan Anda,” katanya.

Lesaca mengatakan bahwa mereka telah bertemu dengan departemen pemerintah terkait selama kunjungan tersebut. Ia mengatakan bahwa setelah beroperasi, kampus ini akan diberi nama Manila Times University of Vanuatu dan akan menjadi kampus pertama di luar Filipina.

Terkini

Populer Minggu Ini:

PSBS Siap Menuju Liga 1 Usai Ambil Satu Poin di Aceh

0
“Puji Tuhan, kami bisa raih satu poin di kandang Persiraja pada sore ini. Kita lihat tadi perjuangan para pemain kami memang sangat luar biasa. Saya sangat mengapresiasi mereka,” ucap Aditya saat sesi konferensi pers usai laga di Stadion Langsa, Aceh, Minggu (25/2/2024) sore.

Fortnightly updates in English about Papua and West Papua from the editors and friends of the banned 'Suara Papua' newspaper.