PartnersPaus Fransiskus akan Kunjungi PNG pada Agustus 2024

Paus Fransiskus akan Kunjungi PNG pada Agustus 2024

Editor :
Elisa Sekenyap

JAYAPURA, SUARAPAPUA.com— Papua Nugini akan menjadi tuan rumah bagi kunjungan Paus Fransiskus pada akhir Agustus 2024.

Sekretaris Jenderal Konferensi Waligereja Papua Nugini dan Kepulauan Solomon, Pastor Victor Roche, mengkonfirmasi kunjungan Paus kepada RNZ Pacific pada hari Kamis, (25/1/2024).

Papua Nugini memiliki sekitar dua juta umat Katolik – sekitar 20 persen dari seluruh penduduknya.

Paus akan mengunjungi dua kota di PNG selama 3 sampai 4 hari, dengan pemberhentian pertama di ibukota Port Moresby dan kota lainnya belum ditentukan.

“Kami tentu saja akan memberikan sambutan budaya tradisional. Di sana ada banyak gereja. Jadi semua gereja dan menteri pemerintah akan bergabung untuk menyambut Paus,” kata Pastor Victor Roche.

Baca Juga:  Dari Magang Hingga Menjadi Petugas Sains Utama di Vanuatu Metservice

“Dia akan bertemu dengan para uskup, pemimpin agama dan menteri-menteri pemerintah.”

Akhir tahun lalu, dilaporkan bahwa Paus sedang mempertimbangkan kunjungan ke Polinesia, yang membuat komunitas Kristen Polinesia Prancis bersemangat.

Tetapi perjalanan ke Papua Nugini telah direncanakan selama hampir satu tahun.

Pastor Roche sangat menantikan untuk bertemu dengan Paus Fransiskus. “Saya akan memberi selamat kepadanya dan menjabat tangannya.”

Pertemuan dengan para pemimpin pemerintah
Menyusul kerusuhan sosial baru-baru ini yang melibatkan kerusuhan dan penjarahan, Pastor Roche juga berharap Paus memiliki kebijaksanaan untuk para pemimpin pemerintah.

Baca Juga:  Seruan Mosi Tidak Percaya Kepada PM Marape Setelah Kerusuhan Mematikan di PNG

Kekerasan pecah di Port Moresby dengan toko-toko dan bisnis dibakar pada 10 Januari, setelah para pegawai negeri, termasuk polisi dan tentara, mogok kerja karena masalah gaji.

Sebanyak 22 orang tewas dalam kekerasan tersebut, yang mendorong pemerintah untuk mengeluarkan keadaan darurat.

“Tentunya beliau akan berdiskusi dengan para pemimpin pemerintahan. Akan ada pertemuan dengannya. Apapun yang menjadi keprihatinannya tentang rakyat, sia akan mengatakan sesuatu,” kata Pastor Roche.

Baca Juga:  Gubernur Powes Parkop: Lukas Enembe Adalah Patriot Papua

Meskipun rincian yang tepat masih direncanakan, Pastor Roche mengatakan ketika dia berbagi berita dengan para imam jenderal, mereka bertepuk tangan dan “sangat senang” dengan kunjungan itu.

Dia mengatakan kunjungan itu sangat berarti dan “sangat penting bagi negara kecil seperti Papua Nugini.”

Ini akan menjadi yang ketiga kalinya seorang Paus mengunjungi negara itu. Paus Yohanes Paulus II telah mengunjungi dua kali sebelumnya, pertama pada tahun 1984 dan kemudian pada tahun 1995, tetapi ini adalah kunjungan pertama Paus Fransiskus ke Papua Nugini.

Terkini

Populer Minggu Ini:

Hilirisasi Industri di Indonesia: Untung atau Buntung bagi Papua?

0
Pertanyaan bagi pemimpin negara yang sedang mendorong hilirisasi: apakah kebijakan hilirisasi memberikan untung atau buntung (rugi) bagi Papua?. Jika kita berkaca dari pengalaman selama ini, hasil kekayaan alam dikeruk secara besar-besaran dari Tanah Papua, tetapi tidak memberikan manfaat yang signifikan bagi masyarakat Papua.

Fortnightly updates in English about Papua and West Papua from the editors and friends of the banned 'Suara Papua' newspaper.