BeritaTak Pedulikan Darah yang Mengalir di Wajahnya, Degei Orasi Tolak Produk Jakarta

Tak Pedulikan Darah yang Mengalir di Wajahnya, Degei Orasi Tolak Produk Jakarta

DOGIYAI, SUARAPAPUA.com — Yabet Degei, Mahasiswa Universitas Cenderawasih (Uncen) Jayapura tak mempedulikan darah yang berlinang membasahi wajahnya lantaran diserang Polisi, tetapi terus menggelorakan orasi-orasi dalam menolak semua produk Jakarta.

Dalam video singkat berdurasi 00.25 detik yang beredar, Degei terus mengajak rakyat Papua untuk menolak dan mencabut segala tawaran Jakarta dalam aksi serentak 3 Juni 2020, karena dampak negatifnya akan memperparah kehidupan dan nasib anak cucu Papua.

“Otonomi khusus jilid I sudah tidak berhasil membangun Tanah Papua kawan-kawan, tetapi praktek-praktek kolonisasi masih terus dilakukan di atas Tanah Papua untuk menghabiskan sumber daya manusia,” katanya.

Baca Juga:  Kadis PUPR Sorsel Diduga Terlibat Politik Praktis, Obaja: Harus Dinonaktifkan

Aksi protes pemekaran daerah otonomi baru (DOB) dan pencabutan otonomi khusus (Otsus) yang digelar serentak di seluruh Tanah Papua pada Jumat 3 Juni 2022 berujung tindakan represif dan brutal oleh aparat gabungan terhadap para pengunjuk rasa.

Dia menegaskan agar seluruh rakyat Papua sadar akan sistem yang sedang dijalankan koloniai Indonesia di atas Tanah Papua.

Baca Juga:  10 Nakes Mimika Ikuti Konferensi Internasional Neurovaskular

“Otonomi khusus hanya membawa kepunahan bagi orang asli Papua. Otsus bagi orang asli Papua adalah genosida,” tegasnya.

Menurut keterangan dari pembela HAM setempat, setidaknya 11 pengunjuk rasa di Jayapura terluka setelah polisi membubarkan demonstrasi secara paksa di Kelurahan Waena, termasuk dua mahasiswa yang berdarah diduga akibat pukulan tongkat rotan oleh polisi.

Puluhan pengunjuk rasa di Jayapura dan setidaknya 22 pengunjuk rasa di Nabire ditahan oleh polisi. Aksi serentak ini terjadi di seluruh Tanah Papua seperti Sorong, Wamena, Yahukimo, Paniai, Dogiyai dan daerah-daerah lain di bumi Cendrawasih.

Baca Juga:  Papuan Voices Bentuk Panitia FFP Ke-VII yang Akan Berlangsung di Wamena

Terpisah, Direktur Eksekutif Amnesti International Indonesia, Usman Hamid menyatakan orang asli Papua (OAP) yang mengekspresikan pendapat mereka dalam protes damai mengalami represi, kekerasan dan penggunaan kekuatan yang berlebihan atau eksesif dari polisi.

“Insiden yang berulang ini menunjukkan bahwa negara tidak menghormati suara orang asli Papua,” tegasnya.

 

Pewarta: Yance Agapa

Terkini

Populer Minggu Ini:

Ketua DPC Partai Demokrat Resmi Terima Surat Tugas DPP, Siap Bersaing...

0
"Yahukimo ini ruma kita kersama, maka selamat untuk kaka Yosep sudah terima surat tugas. Selanjutnya kami akan terus cari partai lain untuk sama -sama supaya memenuhi 20 persen dan maju calon bupati Yahukimo," pungkas Keroman.

Fortnightly updates in English about Papua and West Papua from the editors and friends of the banned 'Suara Papua' newspaper.