Turis Asia Dilarang Masuk PNG, Lantaran Virus Corona Meningkat

0
1574

JAYAPURA, SUARAPAPUA.com — Australia telah bergabung dengan beberapa negara Pasifik dalam mendesak warganya untuk mempertimbangkan kembali perjalanan ke China. 

Australia mengambil langkah tersebut karena jumlah orang yang terinfeksi virus Corona naik di atas 4000 dan angka kematian mencapai 100.

Sementara itu, Papua Nugini melarang turis dari negara-negara Asia. Seorang pemimpin di salah satu provinsi telah melangkah lebih jauh dan mengumumkan bahwa dia akan menghentikan semua orang China yang memasuki provinsi itu.

Tidak ada kasus yang dikonfirmasi dari virus mematikan di PNG, tetapi Departemen Kesehatan telah mengakui negara itu akan berjuang untuk mengatasi, jika ada wabah lokal.

PNG merupakan salah satu di antara beberapa negara Pasifik yang telah mengumumkan langkah-langkah baru dalam 24 jam terakhir.

ads
Baca Juga:  Ancaman Bougainville Untuk Melewati Parlemen PNG Dalam Kebuntuan Kemerdekaan

Palau mengatakan pihaknya sementara akan memperlambat penerbangan dari Cina, Makau dan Hong Kong selama Februari, dan juga membatasi pekerja pemerintahnya untuk bepergian ke tempat yang dituju itu.

Media Vanuatu melaporkan pemerintahnya mengambil langkah yang sama. Sementara di Negara Federasi Mikronesia, Presiden David Panuelo mengatakan dia akan bertemu hari ini dengan para pejabat senior untuk membahas tanggapan mereka dan dia juga menyatakan “larangan wisatawan dari China, adalah opsi paling proaktif yang tersedia untuk kami “.

PNG mengumumkan larangannya sendiri kemarin malam.

Menteri Imigrasi, Westly Nukundj mengeluarkan pemberitahuan publik bahwa semua pelabuhan udara dan laut akan memalingkan wisatawan dari pelabuhan Asia, karena penyebaran virus Corona.

Pemberitahuan ini pun tidak menentukan negara mana yang termasuk dalam larangan atau bagaimana itu akan ditegakkan.

Baca Juga:  Polri akan Rekrut 10 Ribu Orang untuk Ditugaskan di Tanah Papua

Ia juga mengatakan warga negara dan penduduk yang kembali ke PNG dari “negara Asia mana saja” harus melewati “periode penilaian karantina” dua minggu, dan 20 hari pemantauan “sebelum masuk ditentukan”.

PNG telah menerapkan proses pemilahan tambahan untuk penumpang dari dataran Cina, tetapi ada kekhawatiran tidak diterapkan dengan benar.

Pacific Beat telah menemui PNG National Airports Corporation untuk mengkonfirmasi langkah pemilahan khusus apa yang telah dilakukan di bandara internasional Port Moresby, tetapi sejauh ini belum ada tanggapan.

Menteri Imigrasi juga memberitahukan bahwa untuk sementara waktu akan menutup perbatasan darat terpencil di Wutung antara PNG dan Indonesia.

Baca Juga:  Wawancara Eksklusif Daily Post: Indonesia Tidak Pernah Menjajah Papua Barat!

Ray Tanji seorang pemimpin komunitas di Wutung dan memberi tahu ABC bahwa mereka sedang khawatir.

“Orang-orang saya di perbatasan dan sangat ketakutan. Kami berada di pintu gerbang,” katanya.

Sementara itu, pada hari sebelumnya, Gubernur Sepik Timur, Allan Bird mengatakan bahwa ia akan melarang semua orang Tionghoa dari provinsinya sampai situasinya menjadi tenang.

Allan mengatakan kepada Pacific Beat bahwa dirinya yakin dan memiliki kemampuan untuk menerapkan larangan itu, dan menyangkal kalau itu bermotif rasial.

“Kami adalah bebek yang benar-benar duduk. Setiap kali ada ancaman terhadap kehidupan bagi orang-orang di provinsi saya, saya memiliki kemampuan untuk membuat keputusan darurat. Ini adalah salah satu dari waktu-waktu itu.”

Pewarta: Yance Agapa
Sources : ABC

SUMBERABC.NET.AU
Artikel sebelumnyaEnam Dikarantina di Fiji, Negara-negara Pasifik Siaga Virus Corona
Artikel berikutnyaSongsong HUT PI di Tanah Papua, PHBG Wik Kalvari Gelar Rapat Bersama